Epic Big Win
Berita Bola, Balapan, Basket, Gadget dan Travel

Ternyata Sang Miliarder Warren Buffet Memiliki 10 Aturan Soal Investasi Dan Tentang Kekayaan

6

ICGROUP – Warren Buffett mungkin memiliki kekayaan yang begitu besar hingga bernilai puluhan miliar, tapi Ia masih hidup dengan simple dan sederhana. Strateginya dalam berinvestasi dan mengumpulkan kekayaan tidak terlalu rumit seperti kebanyakan di Kratosplay

Tapi kalau begitu mudah, Anda mungkin bertanya, mengapa tidak banyak orang yang menjadi kaya seperti Buffett?. Alasannya karena pendekatan berbeda soal displin, kesabaran dan naluri yang kebanyakan orang tidak memiliki atau enggan mengembangkannya.

Berikut adalah 10 aturan yang telah membantu Buffett yang sering disebut “Wizard of Omaha” (Penyihir dari Omaha) atau “Oracle of Omaha” (Peramal dari Omaha), dan dikenal karena kesetiaannya pada metode investasi value investing dalam menemukan dan mempertahankan kesuksesan.

1. Dimulai Dengan Komunikasi yang Baik

Buffett mengungkapkan, kunci pertama untuk kemakmuran tidak ada hubungannya dengan memilih saham. Dia bilang Anda perlu menjadi komunikator yang kuat: Kata-kata yang bisa dipegang merupakan alat bagi Anda yang paling penting.

“Tanpa keterampilan komunikasi yang baik, Anda tidak akan dapat meyakinkan orang untuk mengikuti Anda. Meskipun Anda melihat hingga ke atas gunung dan mereka tidak,” ujar Buffett yang pernah mengatakannya kepada mahasiswa MBA Stanford.

Sementara nasihat bijak dalam hal perencana keuangan, akan sangat membantu apabila setiap orang mengembangkan keterampilan kepemimpinan dan kemampuan untuk berpikir dalam situasi stress.

2. Ketika Berinvestasi, Berinovasi-Jangan Jadi Pengikut

Mengadopsi mentalitas seperti kebanyakan orang atau mayoritas adalah cara jitu untuk mendapatkan hasil kelas menengah, Buffett percaya. “Anda perlu untuk mengeluarkan pikiran Anda dari kebanyakan,” katanya.

Ini sulit, tetapi Anda harus keluar dari cara umum dengan mengembangkan strategi investasi Anda sendiri berdasarkan pengetahuan dan pengalaman Anda. “Untuk menjadi investor yang sukses, Anda harus mampu keluar dari ketakutan dan keserakahan orang di sekitar Anda, meskipun hampir mustahil,” kata Buffett.

Pada saat yang sama, bersikap terbuka terhadap nasihat yang baik juga diperlukan. Layanan perencanaan keuangan dapat sangat membantu-dan Tahukah Anda bahwa saat ini tersedia secara online sekarang?

3. Selalu Ingin Belajar Hal yang Baru

Buffett sering mengatakan bahwa pengetahuan terakumulasi seperti bunga di Bank. Dia mulai setiap hari dengan Surat Kabar, dan membaca buku tentang berbagai topik setiap hari.

Mengkonsumsi informasi tidak hanya akan mempengaruhi investasi Anda, tetapi juga akan mempersiapkan Anda untuk sukses di semua bidang kehidupan. Menyerap apa yang orang lain dapat memberitahukan Anda tentang teknologi baru dan strategi baru.

Mereka yang menghindari belajar hal baru berisiko menjadi usang dan tertinggal. Jadilah seperti Buffett, dan Anda tidak akan pernah tumbuh terlalu tua untuk belajar trik baru.

4. Hidup Hemat

Buffett terkenal dengan gaya hidup yang jauh di bawah rata-rata seorang miliarder. Ia mengendarai mobil yang lebih tua dari usianya dengan gaya sederhana dan masih tinggal di rumah yang dibelinya pada tahun 1958 senilai USD31.500 di Omaha, Nebraska. Bahkan hampir setiap hari Ia membeli sarapan melalui Mcdonald’s drive-thru.

Berpikir kekayaan adalah sebuah keamanan atau jaminan, bukan lisensi untuk menghabiskan kebodohan. Hidup secara sederhana, dan Anda mengatur semuanya di pasar keuangan. Jika Anda berinvestasi untuk memberi makan gaya hidup mewah, Anda akan segera menemukan diri Anda membuat keputusan berdasarkan keserakahan.

Siap untuk mulai berinvestasi? Jika Anda menemukan ide namun memiliki sedikit ketakutan, pertimbangkan untuk memakai salah satu layanan investasi otomatis saat ini, yang juga dikenal sebagai Robo-Advisor.

5. Lihat ke Depan, Bukan ke Masa Lalu

Buffett yang terkenal pada tahun 1950-an, mengatakan bahwa “investor saat ini tidak mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan kemarin.” pepatah ini masih berlaku saat ini.

Menurut Buffett, mengikuti tren masa lalu tidak jauh lebih penting daripada mengidentifikasi peluang baru.Ketika memutuskan apakah akan berinvestasi di perusahaan, fokus pada apa yang ada di masa depan bukan sejarahnya.

6. Jangan Pernah Menginvestasikan Uang Pinjaman

Ketika berinvestasi, gunakan uang Anda sendiri. Buffett mengatakan sangat “gila” jika meminjam. “Ini gila untuk mengambil risiko apa yang Anda miliki dan perlukan untuk sesuatu yang Anda tidak benar-benar membutuhkan,” katanya kepada icnpoker

Jika Anda meminjam untuk berinvestasi, strategi Anda akan selalu terkait dengan kebutuhan Anda untuk membayar uang. Beberapa investasi memerlukan perencanaan jangka panjang dan bertahan untuk terus tumbuh. Akan sulit dilakukan dengan utang yang selalu ada dalam pikiran di kepala Anda.

Siap untuk memiliki banyak hutang? maka Anda harus melakukannya tetap terkontrol dengan bantuan pinjaman konsolidasi utang. Anda dapat membandingkan beberapa pinjaman.

7. Dividen Adalah Kunci Pertumbuhan Jangka Panjang

Warren Buffett menyukai saham yang membayar dividen. Perusahaannya, Berkshire Hathaway mendapatkan ratusan juta dolar setiap tahunnya dari Coca-Cola dalam bentuk dividen. Dividen berasal dari perusahaan yang dapat diandalkan, dimana secara konsisten memenuhi atau melampaui targetnya.

Saham mereka mungkin tidak membuat Anda mendapatkan banyak uang dengan cepat, tetapi dividen dapat menempatkan investasi Anda pada posisi autopilot. Perusahaan dengan dividen tinggi di antaranya termasuk Caterpillar, AT&T, Verizon dan perusahaan investasi BlackRock Capital meskipun, ironisnya bukan Berkshire Hathaway.

8. Pikirkan Jangka Panjang

“Beli dan tahan” adalah cara umum dalam strategi investasi jangka panjang yang menyerukan untuk tetap dengan saham tertentu. Bahkan ketika Ia mengalami hari yang buruk selama beberapa bulan. Pendekatan Buffett mungkin bisa disebut “Beli, tahan dan tahan.”

Dia suka memberitahu para pemegang saham Berkshire Hathaway, “periode Holding menjadi favorit kami selamanya.” Dia tidak keberatan ketika saham sesekali jatuh, karena mereka adalah kesempatan yang baik untuk membeli lebih banyak saham dengan diskon.

9. Tahu Kapan Harus Pergi

Buffett tidak menjual saham ketika ia seharusnya melakukan, meski secara keseluruhan masih menuai sukses. Trik untuk investasi jangka panjang yang mencapai sukses adalah mengetahui kapan harus berjalan pergi.

Buffett belajar hal ini saat menjadi seorang pemuda yang pernah bertaruh pada pacuan kuda. Dia mencoba untuk membuat peningkatan dari kehilangan dengan meningkatkan taruhan, dan Ia kehilangan lebih banyak uang. Kenali ketika saham adalah pecundang, sehingga Anda dapat berjalan pergi dan meminimalkan kerugian Anda.

10. Ingat, Segalanya Mungkin Terjadi

Buffett dikenal dengan hiasan dinding yang Ia sebut sebagai “seni instruksional” termasuk koran halaman depan dengan headline tentang pasar saham crash. Mereka mengingatkan dia bahwa, dalam investasi dan dalam hidup apa pun bisa terjadi.

Jika Anda menyimpan ini dalam pikiran, maka Anda akan melangkah dengan berhati-hati dalam membuat keputusan tentang investasi. Anda akan menghindari hutang yang berisiko, tidak akan menjalani gaya hidup mewah yang tidak bertahan selamanya hingga akan mampu menahan fluktuasi pasar-sama seperti Warren Buffett.