Epic Big Win
Berita Bola, Balapan, Basket, Gadget dan Travel

- Advertisement -

- Advertisement -

Suzy: Drama Vagabond Beri Saya Pengalaman Istimewa

4

SEOUL – “Vagabond” merupakan drama Korea yang bercerita tentang seorang stuntman bernama Cha Dal Gun (Lee Seung Gi) yang menemukan skandal korupsi besar-besaran ketika mencoba mengungkap kebenaran di balik kecelakaan pesawat misterius.

Dia bekerja sama dengan agen rahasia National Intelligence Service (NIS) bernama Go Hae Ri (Suzy) untuk menyelidiki kasus ini. Atas perannya itu, Suzy mengaku mendapat pengalaman luar biasa.

“Saya mendekati karakter saya dengan berbagi banyak pendapat dengan sutradara dan penulis. Saya memutuskan untuk menjadikan Go Hae Ri seseorang dengan sedikit hasrat untuk bekerja yang tidak lebih dari tugasnya,” kata Suzy.

“Saya ingin menunjukkan kekacauan batinnya sebagai seseorang yang tidak ingin terjebak dalam kasus ini sebagai sebanyak mungkin tetapi secara bertahap mulai fokus pada kasus dan orang-orang di sekitarnya saat ia melalui berbagai proses. Untuk membuat pilihannya tampak lebih realistis, saya tidak memberinya rasa keadilan pada awalnya, dan secara bertahap, saya ingin audiens membagikan perasaannya tentang keputusan yang diambilnya dari waktu ke waktu,” tambah dia.

Dari semua drama yang dimainkan, Vagabond menjadi drama pertama Suzy untuk menjalani acting yang berbeda, dimana Vagabond menghabiskan biaya 25 miliar Won (sekitar USD21 juta). Jadi, drama ini memiliki arti khusus baginya karena merupakan tantangan baru baginya sebagai seorang aktris.

“Meskipun tekanan kesuksesan, saya lebih bersemangat untuk drama ini. Saya senang menjadi bagian dari drama yang bagus dengan sutradara, penulis, kru produksi, dan aktor senior yang hebat,” bebernya.

Mengenai pengalaman sulit dalam pembuatan film selama satu tahun, dia mengaku lelah secara fisik karena syuting untuk waktu yang lama, tetapi ada perasaan gembira yang tidak bisa dijelaskan ketika menyelesaikan pengalaman pembuatan film jangka panjang.

“Ketika saya menonton siaran pertama, saya menangis karena ingatan dan emosi saya pada saat pemotretan datang bersama dan memukul saya. Drakor memiliki tempat khusus di hati saya, dan saya merasa seperti memberi saya banyak kenangan tak terlupakan dari belajar banyak hal,” tuturnya.