Epic Big Win
Berita Bola, Balapan, Basket, Gadget dan Travel

- Advertisement -

- Advertisement -

Mengatur Pola Makan Dapat Mencegah Diabetes Pada Anak

0

ICNGROUP – Data Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyatakan, angka kejadian diabetes melitus (DM) pada anak usia 0 hingga 18 tahun mengalami peningkatan sebesar 700% dalam jangka waktu 10 tahun terakhir. Meski masih didominasi tipe 1, berbagai penelitian menemukan peningkatan kasus diabetes tipe 2 pada usia anak dan remaja di beberapa waktu belakangan ini. Dampaknya, saat ini Indonesia menduduki posisi ke-6, negara dengan penderita diabetes terbesar di dunia. Jumlah penyandang diabetes usia 20-79 tahun sekitar 10,3 juta orang. Perlu diperhatikan, kasus diabetes pada anak dan remaja juga erat kaitannya dengan peningkatan angka penderita obesitas pada anak.

Pada momen Hari Diabetes Dunia kali ini, Beko mendukung semangat hidup sehat dan mencegah diabetes pada anak dengan cara membiasakan pola makan sehat dan aktif bergerak.

“Berbagai penelitian menunjukkan bahwa anak dengan kondisi obesitas lebih rentan terkena diabetes, khususnya tipe 2, di masa dewasa. Kondisi ini tidak bisa dianggap sepele, mengingat diabetes merupaka penyakit kronis yang dapat memicu timbulnya berbagai penyakit berbahaya lain seperti jantung, stroke, ginjal, hingga kematian. Diabetes khususnya tipe 2, tidak dapat disembuhkan, namun dapat dicegah dengan penerapan pola hidup yang sehat. Pada anak, peran orangtua sangat krusial dalam menanamkan kebiasaan sehat sejak dini. Sebagai healthy living starter yang senantiasa mendukung penggunanya menjalani hidup yang lebih sehat, Beko mengajak para orangtua untuk lebih peduli dengan asupan dan aktivitas harian anak guna mencegah obesitas dan potensi terjangkit diabetes di masa datang. Ajakan ini sejalan dengan kampanye Eat Like a Pro, yang menjadi inisiatif global perusahaan”, ungkap Marketing Manager Beko Indonesia Arlisa Ardhiani.

Fakta melonjaknya angka obesitas dan diabetes pada anak tak bisa dipungkiri menjadi tantangan kesehatan tersendiri yang dihadapi orangtua saat ini. Nutrisionis Emilia Achmadi menyampaikan, berbeda dengan generasi sebelumnya, tantangan orangtua hari ini adalah bagaimana dapat memenuhi kebutuhan asupan harian anak secara seimbang dan tepat, serta mendorong anak-anak agar hidup aktif dan terhindar dari kurang gerak guna mencegah obesitas dan diabetes.

“Dalam memilih aktivitas fisik, orangtua harus menyesuaikan jenis aktivitas yang dipilih dengan usia serta kegemaran anak. Jadikan aktivitas fisik sesuatu yang menyenangkan, bukan paksaan. Sedangkan dalam pemenuhan asupan, penting untuk diingat orangtua bahwa di masa pertumbuhan, anak masih membutuhkan asupan yang beragam untuk memenuhi kebutuhan fisik dan perkembangannya. Ketika menyiapkan menu makanan anak, biasakan untuk membagi piring makan dalam tiga bagian, 50% diisi sayuran dan buah, 25% diisi karbohidrat, sedangkan 25% sisanya diisi dengan protein seperti daging atau telur,” beber Emilia di Kratosplay

Sayang, masih banyak orangtua yang menganggap proses menyiapkan makanan sehat untuk anak adalah sesuatu yang sulit dan rumit, apalagi di tengah padatnya aktivitas harian mereka. “Kuncinya adalah, mulai dari menyiapkan menu yang mudah namun berdampak besar. Misalnya menu sarapan dan snack sehat untuk anak. Proses persiapan dan pengerjaan menjadi semakin mudah ketika didukung perangkat dan teknologi yang mampu menjaga kandungan serta nutrisi makanan yang disiapkan,” tambah Emilia.

Arlisa menambahkan, Beko didukung teknologi dan kualitas terdepan di ranah perlengkapan rumah tangga mampu mendukung penggunanya menjalani hidup yang lebih sehat. Antara lain dengan menggunakan seri Pro Wellness Beko yang mencakup vacuum blender yang mampu melumat bahan makanan dengan hasil yang lebih kaya nutrisi. Ini berkat metode “penghilangan” udara saat proses pelumatan sehingga terhindar dari oksidasi.

“Menu berupa kombinasi antara produk susu atau olahan susu dan buah yang dibuat menggunakan vacuum blender cocok dikonsumsi pada saat sarapan maupun sebelum berolahraga. Karena selain kelengkapan asupan nutrisi dari sisi karbohidrat, protein, dan antioksidannya, menu tersebut sangat mudah dibuat dan praktis untuk dikonsumsi dalam perjalanan,“ kata Emilia.

Selain itu, slow juicer dari Beko juga bisa memproses jus dengan kecepatan 50 rpm sehingga tidak menghasilkan panas. Kandungan nutrisi dan tampilan sayur serta buah-buahan pun tetap dalam kondisi terbaik.

“Menu berupa sari buah dan sayuran yang dibuat menggunakan slow juicer cocok dikonsumsi setelah berolahraga karena selain menyegarkan, kandungan gula dan vitaminnya tidak dibebani dengan jumlah serat yang terlalu besar sehingga dapat dengan mudah diserap oleh tubuh,“ pungkas Emilia icnpoker