Epic Big Win
Berita Bola, Balapan, Basket, Gadget dan Travel

Ledakan Jumlah Pemain Baru Bikin Bulu Tangkis Makin Mendunia

23

ICNGroup – Sejak dimulai pada tahun 1992, Kejuaraan Dunia Junior BWF telah melintasi lebih banyak Benua dan keragaman Negara yang lebih banyak daripada event besar lainnya. Kazan di Rusia menjadi tuan rumah edisi terbaru, memberikan panggung yang bagus bagi talenta bulu tangkis dari Negara maju dan berkembang untuk menunjukkan bakat mereka.

Pemain dari negara-negara bulu tangkis yang kurang berkembang seperti Tahiti, Kazakhstan, Belarus, Estonia, Uzbekistan, dan Mongolia bersaing dengan rekan-rekan mereka dari kekuatan tradisional, kembali dengan banyak pengalaman tidak hanya dari kompetisi di lapangan tetapi dari kegiatan di luar itu.

Kejuaraan Dunia Junior 2019 menjadi panggung bagi Louis Beaubois dan Teiva Politi dari Tahiti untuk beraksi. Mereka menjadi pemain pertama dari Pasifik yang bersaing di Kejuaraan Dunia Junior – menunjukkan sejauh mana penyebaran bulu tangkis telah menyebar secara masif..
Ledakan Jumlah Pemain Baru Bikin Bulu Tangkis Makin Mendunia

Mantan pemain ganda Malaysia, Lee Wan Wah memberikan pelatihan kepada pemain muda di Kazan.

Selain mencari pengalaman bersaing dengan pemain lain, mereka mengikuti klinik pelatihan yang dilakukan oleh mantan pemain, Lee Wan Wah dari Malaysia dan Alan Budi Kusuma (Indonesia).

Sementara Lee Wan Wah menunjukkan beberapa teknik dan taktik yang berguna di ganda, Alan melatih gerak kaki dan kecepatan di tunggal. Lee dan Alan bukan satu-satunya mantan pemain yang terkait dengan acara tersebut. Nama-nama terkenal lainnya seperti Susy Susanti, Wang Wei, Rajiv Ouseph, Anthony Clark dan Michael Fuchs menjabat sebagai mentor dan pelatih, menunjukkan jalan bagi generasi berikutnya.

Tuan rumah acara seperti Kejuaraan Dunia, Kejuaraan Dunia Junior dan Piala Sudirman di tempat-tempat seperti Glasgow, Basel, Markham dan Gold Coast dalam beberapa tahun terakhir tentu saja memberikan perangsang bagi bulu tangkis di wilayah tersebut.

Faktanya, meningkatnya Popularitas Bulu Tangkis ini tercermin dalam penelitian yang menunjukkan bahwa di luar China, bulu tangkis telah mengalami pertumbuhan skala besar.

Menurut Studi Badminton Global 2018 yang dilakukan oleh Nielsen Sports, basis penggemar global diperkirakan 681 juta di tujuh wilayah berdasarkan sampel survei yang dilakukan di 21 market bulu tangkis secara global. Ini merupakan peningkatan sekitar 37 persen sejak 2015.

Tahun lalu, 14 market tambahan ditambahkan ke studi yang meningkatkan basis penggemar bulu tangkis sebanyak 54 juta dan menjadikan jumlah penggemar bulu tangkis secara global di 35 market menjadi sekitar 735 juta.

Partisipasi juga meningkat. Saat ini ada 339 juta pemain bulu tangkis aktif yang bermain olahraga setidaknya sekali seminggu pada 2018, diperkirakan di 35 negara yang diteliti.

Terlepas dari China dan India, yang berada di puncak daftar, lima market teratas berikutnya dengan tingkat minat tertinggi untuk bulu tangkis adalah Taiwan, Malaysia, Indonesia, Singapura, dan Thailand. Secara global, ledakan bahkan lebih cepat dengan tingkat pertumbuhan ekstrem di Spanyol (4977%), Brasil (4300%), Rusia (3376%), Jerman (656%), Prancis (41%), dan Kanada (321%).

Ledakan Jumlah Pemain Baru Bikin Bulu Tangkis Makin Mendunia

Joshua Apiliga merupakan pemain bulu tangkis Skotlandia yang ingin berkarir profesional.

Tidak mengherankan kalau standar bulu tangkis di seluruh dunia juga meningkat dengan pesat. Pemain dari negara-negara yang bukan kekuatan tradisional sekarang sedang menimbang berkarier di bulu tangkis, yang tidak akan pernah terjadi beberapa tahun yang lalu.

“Untuk memiliki Kejuaraan Junior Dunia di Markham membuat perbedaan besar bagi saya,” kata Brian Yang dari Kanada. ’’Saya berlatih di sana pada waktu itu, saya kenal, seperti kota asal saya,’’lanjutnya.

“Saya pikir itu memberi semua orang inspirasi dan membuat semua orang dalam pelatihan termotivasi untuk mencapai tingkat itu,” kata Joshua Apiliga dari Skotlandia, dari Kejuaraan Dunia di Glasgow.